SYUKUR ALHAMDULILLAH..

Alhamdulillah..kesyukuran dirafa’kan kehadrat Allah Ta’ala kerana akhirnya selesai juga tugasanku untuk tahun 2009 dan kini bermulalah tugasan 2010..

Sudah 2 bulan berlalu dan tugasan tahun ini juga masih mencabar walaupun tidak mengajar tahun 6 lagi tetapi masih mengajar Bahasa Melayu Tahun 4 selain Pendidikan Islam. Tahun ini ditugaskan menjadi Guru Kelas Tahun 4 yang dikatakan murid paling nakal dan tidak berdisiplin. Namun alhamdulillah setakat ini selama 2 bulan mereka masih lagi boleh dikawal. Rupa-rupanya pendekatan yang sesuai perlu digunakan untuk mengawal mereka. Memang perlu tegas tetapi tidak boleh terlampu garang sehingga mereka takut. Setiap tahun menghadapi pelbagai murid yang pelbagai ragam. Biasala budak-budak kan…

Ingin saya kongsikan pengalaman saya mengajar subjek UPSR tahun lepas. Memang pengalaman yang sangat berharga dan menggembirakan apabila mengetahui keputusan UPSR keseluruhan sekolah meningkat dari 17% pada tahun lepas kepada 41%. Dan alhmadulillah kami tidak lagi tergolong dalam kategori Sekolah Prestasi Rendah (SPR)…Walaupun tahun ini adalah tahun ke-2 mengajar, dan tahun pertama mengajar BM untuk UPSR..alhamdulillah keputusan anak-anak muridku sangat membanggakan..Keputusan akhir tahun mereka masa tahun 5 sangat memeranjatkan kerana kebanyakan mereka tidak lulus semua subjek UPSR..satu tanggunggjawab yang sangat besar perlu digalas tahun lepas apabila diamanahkan untuk menjadi guru kelas Tahun 6. Tetapi alhamdulillah….akhirnya mereka berjaya…

Berkaitan subjek Bahasa Melayu pula, Bahasa Melayu Kertas 1 hanya seorang murid sahaja yang gagal menjadikan keputusan BM keseluruhan tahun ini 92%. Bahasa Melayu Kertas 2 (Penulisan), hanya 2 orang yang gagal menjadikan peratus keseluruhan 88%. Itupun murid yang gagal adalah disebabkan murid yang memang tidak boleh menulis dan membaca dengan betul dari Tahun 1 kerana masalah kesihatan.


Semuanya tinggal kenangan dan kebanyakan mereka sudah pun berada di Tingkatan 1 di sekolah menengah masing-masing. Terima kasih kepada bekas anak-anak muridku kerana memberi peluang kepada ustazah untuk mendidik diri kalian semua menjadi insan yang berguna. Doakan ustazah mampu sabar dan kuat untuk terus mendidik adik-adik kalian yang lain di SK Udin.

SALAM MAULIDURRASUL 1431H

Alhamdulillah kesyukuran dirafa’kan kehadrat Allah SWT kerana mengizinkan saya untuk meng’update’ blog yang sudah hampir setengah tahun tidak saya usik. Memandangkan kesibukan tugasan harian sebagai guru dan hal-hal lain dan juga penyediaan diri untuk berpindah ke alam perkahwinan….dan setelah bersama dengan orang yang tersayang..juga sibuk dengan urusan yang pelbagai….Begitulah lumrah kehidupan…Saya ingin memohon maaf kepada pembaca blog ini kerana melihat blog saya sudah lama tiada perubahan….

Jadi, pada malam ini, sempena Maulidurrasul, saya mengambil kesempatan untuk memastikan diri saya dapat mencatat sesuatu yang terbaru sebagai pesanan untuk diri ini dan juga sahabat-sahabat…

Berkurun lama Rasulullah SAW sudah meninggalkan kita namun syiar Islam masih terus syumul di segenap alam sarwajagat.

Benarlah maksud firman Allah : “Dan tidak aku utuskan engkau (Nabi Muhammad) melainkan sebagai rahmat ke sekian alam”….

Di sana-sini orang menyambut Malulidurrasul dengan pelbagai cara. Ada yang membuat ceramah, majlis perarakan, pertandingan marhaban dan bernasyid….dan sebagainya….Semuanya bertujuan untuk mengingati Hari Kebesaran Kelahiran Nabi Junjungan Besar yang sentiasa kita rindui iaitu Nabi Muhammad SAW. Apa jua pun cara, asalkan seiring dengan Syariah Allah.

Cara untuk menunjukkan kita cinta dan sayang pada Nabi Muhammad SAW :

1) Belajar, Hayati, Amalkan dan Sebarkan isi kandungan Al-Quran dan sunnah.

Di antara tanda-tanda mencintai Rasulullah adalah mencintai Al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dan baginda SAW mengambil petunjuk, membimbing [manusia] dengannya serta berakhlak dengannya, sehingga ‘Aisyah menyatakan: “Sesungguhnya akhlak baginda s.a.w. adalah al-Qur’an.” – Hadis Riwayat Muslim, no: 1233.

2) Banyakkan selawat.

Firman Allah SWT : “Sesungguhnya Allah dan Malaikat berselawat ke atas Nabi. Oleh itu, wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penuh kehormatan.” (Surah Al-Ahzab:56)

3) Rajin bercerita mengenai Sirah Nabi SAW.

Pada masa sekarang ini, penghayatan terhadap sirah Nabi masih kurang terutamanya di kalangan kanak-kanak. Jadi, kita perlu hidupkan semula supaya penghayatan terhadap sirah Nabi dari perjalanannya dari lahir sehinggalah baginda wafat. Semunya penuh dengan ibrah dan ‘izot (pengajaran dan peringatan).

4) Membenci golongan yang dibenci Nabi Muhammad SAW.

Firman ALLAH S.W.T.

“Engkau tidak akan dapati sesuatu kaum yang beriman kepada ALLAH dan hari akhirat, tergamak berkasih mesra dengan orang-orang yang menentang (perintah) ALLAH dan Rasul-NYA, sekalipun orang-orang yang menentang itu ialah bapa-bapa mereka, atau anak-anak mereka, atau saudara-saudara mereka, ataupun keluarga mereka. Mereka (yang setia) itu, ALLAH telah menetapkan iman dalam hati mereka, dan telah menguatkan mereka dengan semangat pertolongan daripada-NYA; dan DIA akan memasukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka tetap kekal di dalamnya. ALLAH redha akan mereka dan mereka redha (serta bersyukur) akan nikmat pemberian-NYA. Merekalah penyokong-penyokong (agama) ALLAH. Ketahuilah! Sesungguhnya penyokong-penyokong (agama) ALLAH itu ialah orang-orang yang berjaya.” – Surah Al-Mujadaalah: 22

Begitulah sebahagian dari banyak cara untuk mencintai dan menyayangi Nabi Muhammad SAW.