MURID SAKIT SIRI (I)

Tarikh 6 Ogos adalah tarikh yang tidak dapat kulupakan kerana pelbagai peristiwa menarik dan pengalaman baru yang kutempuhi pada hari itu. Hari itu seperti biasa, selepas habis sekolah, aku terus berehat menghilangkan lelah menjalani tugas rutin di sekolah. Tiba-tiba, rakan serumahku mengajakku  keluar ke bandar untuk menyelesaikan urusan penting. Sempat juga aku membeli tiket bas ke Kuching memandangkan minggu depan aku akan pulang ke Semenanjung. Tak sabar rasanya. Beginilah hidup di perantauan. Kalau boleh balik guna jalan darat takpe. Tapi, nak tak nak kenala naik ‘belon’ yang agak memakan duit. Tapi kena pandai ‘book’ la bila ada promosi tiket murah..Selesai saja semua urusan, kami terus pulang ke rumah. Perjalanan yang memakan masa 30 minit ke bandar tidaklah berapa meletihkan memandangkan ada kenderaan milik rakan rumahku untuk pergi ke mana-mana.

                  

                    – teman serumahku….susah senang bersama….

Hari pun menjelang petang..Tiba-tiba rakan serumahku yang bertugas sebagai warden balik dari dewan makan dalam keadaan tergesa-gesa seolah-olah ada kes ‘emergency’. Rupa-rupanya ada seorang murid, Manjan namanya, yang luka tanganya sehingga bernanah dan bengkak. Tidak diketahui apa puncanya. “Macam kritikal je ni”, bisik hatiku. Ditanya pada budak itu, dia hanya diam. Sepatah ditanya, sepatahlah dijawabnya. Rakanku terus mengajak kami bersiap-siap untuk ke hospital memandangkan kelinik yang berdekatan hanyalah klinik desa yang hanya ada jururawat yang bertugas. Aku dan rakan serumahku yang seorang lagi terus  bersiap ala kadar dan memecut kereta dengan kadar yang segera ke Hospital Sarikei.

Sampai saja di bahagian kecemasan di hospital kami terus mendaftar nama murid itu dan membawanya kepada pembantu perubatan. Mereka perlu menunggu doktor yang bertugas untuk mengendalikan kes ini kerana didapati sudah agak kritikal. Jarinya semakin membengkak dan seolah-olah lebam sehingga berwarna biru. Kesian melihat keadaan Manjan. Lebih kurang hampir 1 jam lebih, barulah doktor datang dan mengatakan Manjan perlu ditahan dan dimasukkan ke dalam wad. “Perlu ‘admit’ ke?”. Terkejut kami sebab tak sangka lukanya kritikal. Doktor kata, kalau tidak mereka khuatir kuman akan merebak ke darah.

Ikuti siri cerita ini pada MURID SAKIT SIRI II…panjang ceritanya…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s