KENAPA SOLAT DIPANDANG ENTENG YE?

 

Assalamualaikum..Maafkan saya sahabat2..Dah 2 minggu tak update blog memandangkan kekangan masa dan tugasan di sekolah. Namun itu semua hanyalah alasan. Masa perlu dicari dan dicuri. Tidak boleh sibuk dijadikan alasan.

 

Saya tiba-tiba tertarik pada topik Solat. Nampak saja ’simple’ sebab semua orang tau solat dan mungkin kontroversi sikit sebab ada yang mengatakan solat itu hak peribadi.

Persekitaran saya di sini lain. Mungkin siapa-siapa yang pernah berada di situasi saya faham dan bersetuju dengan saya. Saya menjadi ’culture shock’. Kita sendiri kena sentiasa beringat apabila berada di golongan minoriti Islam. Ada segelintir Muslim yang mungkin mengatakan cukup sekadar pakai tudung tapi solat dipandang enteng. Saya menjadi muyskil. Mungkin ada sahabat2 yang biasa berdepan dengan situasi ini. Tapi pada saya, di sinilah cabaran kepada saya sebagai ustazah dan pendakwah. Agak sukar sedikit mengubah budaya dan adat sesuatu tempat. Kita perlu memahami keadaan mereka dan masukkan unsur-unsur Islam secara perlahan-lahan.

 

Di sinilah saya teringat ’step-step’ dakwah fardiyah yang pernah ku pelajari dan dipraktikkan semasa di kampus dulu. Beruntung rasanya dapat bersama-sama sahabat seperjuangan yang sama-sama memperjuangkan Islam suatu ketika dulu. Tetapi kini, saya tercampak jauh ke sini dengan berbekalkan sedikit ilmu dan berkat doa ibu dan ayah, saya perlu kuatkan semangat untuk menyelitkan unsur-unsur asas dan elemen cantiknya Islam dalam hidup kita pada mereka. Tak susah solat sebenarnya. Tak ambil masa yang lama pun. Tapi pada mereka yang tidak biasa dan sudah lama meninggalkan solat, rasa beratnya ya..ampun!…Sebab itulah ada intipati ayat Quran yang menyatakan; ”Sesungguhnya solat itu teramatlah berat kecuali orang yang benar-benar yang khusyu’.”

 

Kadang-kadang tidak boleh menyalahkan mereka kerana banyak faktor yang menyebabkan anak-anak muda ataupun golongan dewasa yang memandang enteng pada solat. Setelah saya membuat pemerhatian dan kajian, saya dapati faktor utama ialah kurang kesedaran agama. Sama ada pada pihak individu ataupun keluarga. Mereka tidak merasakan agama itu penting dalam hidup mereka. Hanya cukup sekadar beragama Islam, tapi penghayatan dan amalan dalam hidup mereka sangat kurang terutamanya solat.

 

Faktor kedua ialah kurang penekanan ibu dan bapa. Ada  segelintir ibu apa hanya menekankan kejayaan pencapaian akademik anak-anak. Sanggup berhabis duit untuk memastikan anak-anak mereka mendapat straigt A dalam peperiksaan. Namun hakikatnya, kejayaan itu adalah sementara. Kajayaan yang hakiki adalah melahirkan anak-anak cemerlang dalam pelajaran di dunia di samping penekanan dalam pencapaian kejayaan akhirat dan ilmu agama.

 

Faktor ketiga ialah faktor persekitaran. Ia termasuklah keluarga di rumah, kawan-kawan di sekolah dan di luar, dan masyarakat. Persekitaran mereka tidak menekankan kepada mereka langsung supaya mendirikan solat. Itulah permasalahan sekarang ini. Sedih juga melihat ramai anak muda seolah-olah tidak melihat kepentingan solat. Sanggup lagi mereka melepak bersama-sama rakan, bermain game (game komputer, PS3 ke Ps4 ke..dah semakin cepat berkembang sekarang ni…) dan bermacam2 lg…solat x sampai 5 minit pun begitu berat katanya….Ada yang kata x sempatla…dan macam2 lg…

 

Sebenarnya banyak lagi faktor lain…Mungkin ada masa nanti saya sambung..Kesimpulannya, kepada sesiapa yang tiada masalah untuk mengerjakan solat, alhmadulillah..apa yang perlu dilakukan ialah usaha untuk solat pada waktunya…Dan kepada yang solat, tetapi kadang tertinggal2…contohnya subuh ke….atau isya’ ke….sedar2 bangun dah subuh…atau sibuk dengan mcm2 kerja hingga terleka…usahalah untuk lengkapkan solat lima waktu itu. Dan kepada yang dulu pernah solat..Tapi dah lama sangat tak buat..sebab dah terbiasa tinggal solat…uslahalah untuk belajar dari guru-guru agama terdekat. Mereka sentiasa terbuka untuk mengajar anda…Berusahalah. Pintu hidayah sentiasa terbuka untuk anda..

 

Wallahu a’alam….

 

13 Julai 2008

7.00 pagi..

 

Advertisements

ALLAH SAYANG KAMU!!

Assalamualaikum…

Maaf sahabat2 kerana sudah lama tidak meng’update’ bolg ini…memandangkan masalah line internet di sekolah dan kekangan tugasan dan masa. Namun kucuri juga masa yang ada supaya dapat terus menulis sesuatu untuk tatapan sahaba2 sekalian.

 

 

Melayani karenah anak2 murid yang pelbagai ragam menggugat kesabaran..Sebab itulah sesiapa yang ingin menjadi seorang guru, especially sekolah rendah, memang kena sabar dan niat yang pertama sekali mestilah kerana Allah. Jadi, apa-apa yang kita buat sehari-hari akan mendapat ketenangan dan kekuatan dari Allah Ta’ala.

 

Tiada catatan atau tajuk khas yang dapat dikongsi melainkan tazkirah santai untuk peringatan bersama.

 

Sahabat-sahabat…Tidaklah semua hari kita lalui dengan gembira kerana setiap hari akan ada ujian yang berbeza-beza. Gembira pun ujian, sedih pun ujian. Begitulah lumrah alam. Allah Maha Kuasa sentiasa memberikan kita kekuatan lantaran kita adalah insan yang sentiasa dikasihinya. Begitu bertuahnya kita kerana diuji kerana itulah tanda kita dingati dan disayangi Allah. Berbanding dengan kita langsung tidak diuji malah terus leka dengan mainan dunia. Saya menulis catatan ini ketika ingin menguatkan hati yang sedang diuji berbagai-bagai ujian. Manusia mana tidak diuji.

 

Allah ada berfirman yang intipatinya mengatakan bahawa kita akan sentiasa diuji kerana Allah ingin melihat samaada kita benar-benar beriman ataupun sebaliknya. Kita sama-sama boleh rujuk tafsiran surah al-ankabut ayat 1-3. Pada semua pejuang Islam, ayat inilah yang menjadi penawar hati apabila diuji. Moga kita sama-sama kuat dalam perjuangan di dunia masing-masing. Yang penting, hadaf kita sama iaitu ingin melihat Islam ini ditempat yang tertinggi.

 

Dunia akhir zaman ini Islam dianggap ’ghabrib’ iaitu pelik atau asing. Kerana datang nya jua adalah ’gharib’ namun masih boleh diterima oleh orang jahilyah lantaran tidak hentinya perjungan Rasulullah SAW menyampaikan Islam dan diwarisi oleh para sahabat, tabi’in, dan generasi seterusnya sehinggalah sekarang. Sebab itu kita perlu terus mempertahankan dan memperjuangkannya kerana itu adalah sunnah Rasulullah SAW. Teruskan perjuangan kalian dan sama-sama kita dekatkan diri dengan Allah kerana takut-takut ada dosa yang kita lakukan yang kita sedari atau tidak sedari yang menjadi penghijab amalan dan doa kita…Na’uzubillah…

 

 

17 Julai 2008

9.00 pagi..